October 4, 2009

Cerita mudik Part 2: The Foods


Apa yang paling diburu kalau kita berwisata? KULINER! Hehehe.. secara doyan makan..

Setiap habis shalat Ied, pasti keluarga kumpul di tempat keluarga mama, sungkem2an, trus makan2 deeehhh.. sambil sesekali diinterupsi tetangga2 yang mulai berkeliling.
Menu wajib di tempat mama adalah: Ketupat, sayur tempe kuning (jadinya kupat glabed :D), opor ayam atau ayam goreng, sambal goreng ati pake pete, dan krupuk. Additional yang lain bisa berubah-ubah tiap tahun.


Persiapan, menunggu ayam, krupuk dan ikan. Gelasnya kurang karena jumlah orangnya 30-an.

Banyak makanan yang harus diburu selama si Tegal. Dawet beras salah satunya. Nyaris terlupa dari daftar, akhirnya dapat juga. Soto Tegal, the only Soto with tauco sauce on earth, masuk daftar wajib tingkat pertama. Nasi lengko, kupat glabed dengan sate kerang, es sagwan yang pinky dan manis, dan laiiiiin sebagainya, masuk daftar wajib kunjung.
Tapi salah satu tempat langganan setahun sekali adalah warung rujak Hj. Murod deket alun2. Ada sih rujak yang lebih enak di jalan Gajahmada, tapi di situ nggak jual asinan.
Mau pilih rujak kangkung atau rujak uleg? Rujak uleg terbuat dari serutan buah2an, diuleg bersama bumbu kacang pedas. Segeerrrrr!! Asinan2 dalam toples juga cantik dan seger bgt.

Lagi asik2 makan asinan, rasanya tambah seger karena ada sms masuk, ternyata orderan Oriflame. Hehehe.. Liburan tetep asik, bisnis juga jalan terusss!


 





Di samping warung rujak itu ada toko jajanan yang  lumayan lengkap. Biasanya mama mampir ke situ sambil ngobrol sama yg jual.
 


Dari makan2 di tempat Mama, nggak lengkap kalo melewatkan makan2 di tempat keluarga Papa. Waktu datang ke sana, persiapan sudah selesai, tinggal santapppp!!!! Ketupat, sayur tempe kuning, sambel goreng ati, ayam goreng, ikan goreng dan sop udah siappp ^_^

 

Besok malamnya, sepulang dari pantai aku dan sodara2 sempet mampir ke alun2 untuk menyerbu bakso rudal. Bakso enak yummy yang segede bola tenis.Kaldunya kerasa banget dan di dalam bakso gedenya ada daging cincangnya. Pokoknya nggak bakal cukup puas cuma dengan menikmati mie dan 2 bakso kecil2nya aja!

 


Eh, btw, tau buah ini nggak? Pohon buah ini sudah tumbuh di halaman rumah kakek sejak dulu aku masih orok. Di sana namanya buah kapuanjing. Rasanya asam,ada manisnya juga, jadinya seger. Buahnya unik karena tumbuh di batang sampe ke bawah2, biasanya aku makan sambil dicocol garam atau sambel korek.




Oke, saatnya kembali bergerak menuju Surabaya. Banyak barang yang wajib dibawa, dan salah satu teman perjalanan yang paling dicari papa sampe ke ujung dunia adalah Minute Maid Pulpy Orange. Wahhh.. bisa masuk ke setiap minimarket yang ditemui di sepanjang perjalanan demi menemukan barang yg satu ini. Emang seger sih, minuman rasa jeruk yang ada bulir jeruk asli-nya.

 

Selama perjalanan ke Surabaya, yang terbayang adalah makanan2 lezat a-la Jawa Timur. Soto, rujak cingur, tauwa-kacang kowa, pecel madiun, semanggi, rawon, warung ampel, tahu campur, tahu tek, lupis, lontong kupang, bubur kacang hijau madura daaannn.. lontong kikil. Ternyata oh ternyata.. belum pada jualan! Yaaahhh.. sate klapa pujaan hati juga belum buka. Hiks..
Akhirnya demi mengobati rasa sedih, malam itu kami sekeluarga makan di Kebun Kelapa, dan di situ juga banyak menu yg belum tersedia karena suplier masih belum aktif. Huh, akhirnya cuma pesen nasi goreng ikan asin, untungnya lumayan enak.

 

Adekku pesen sop buntut goreng. Enak juga, porsinya cukup untuk berdua.

 

Oiya, waktu baru nyampe Surabaya, cukup aneh juga rasanya ngeliat Surabaya pagi itu sepiiiiiiii banget. Secara biasanya macet. Tapi malamnya baru deh kerasa rame lagi.
Well, segini dulu cerita makan2 di dua tempat mudikku. Mari kita syukuri semua yang kita nikmati waktu demi waktu, semoga setiap saat kita bisa berbagi kebahagiaan dengan orang lain ^_^

2 comments:

www.kevinandamanda.com said...

Super cute blog design! Love your header! :)

Pipit said...

Thank you Kevin&Amanda! :)